Ringkasan Puisi Aku Berada Kembali Karya Chairil Anwar: 2022

Spread the love

Last updated on September 9th, 2022 at 04:24 pm

  • Tentang Puisi

Puisi ini ditulis oleh Chairil Anwar pada tahun 1949, yang berperan sebagai puisi penutup pada antologi puisinya yang sang
at bagus dan terkenal, berjudul Aku Ini Binatang Jalang. Puisi ini sebelumnya pernah dipublikasikan di dalam Serikat di tahun yang sama dengan penulisan puisi ini.

  • Tentang Penulis

Chairil Anwar Lahir di Medan, Sumatera Utara, pada tanggal 26 Juli 1922 dan ia wafat di Jakarta pada tanggal 28 April 1949. Semasa hidupnya, ia termasuk salah satu penulis karya sastra dan penyair besar Indonesia, dan dia telah menghasilkan karya sastra yang tidak terhitung jumlahnya baik itu puisi, cerita pendek, ataupun cerita panjang.

Puisi-puisinya telah menjadi inspirasi bagi para pejuang untuk memperjuangkan, mempertahankan, dan mengapresiasi kemerdekaan Indonesia, dan juga termasuk untuk melepaskan diri Indonesia dari penjajahan yang semuanya tercermin di dalam karya-karyanya seperti puisi “Si Binatang Jalang” , Krawang-Bekasi” yang disadurnya dari sajak karya Archibald MacLeish (1948), “The Young Soldiers”.

Chairil Anwar merupakan salah satu dari pelopor Angkatan ’45 bersama Asrul Sani dan Rivai Apin yang menciptakan tren dan gaya baru dalam pemilihan diksi-diksi dalam membuat puisi yang terkesan sangat lugas, solid, dan kuat.  Chairil Anwar meninggal dalam usia muda karena penyakit TBC dan dimakamkan di Taman Pemakaman Umum Karet Bivak, Jakarta. Hari meninggalnya diperingati sebagai Hari Chairil Anwar.

Kumpulan puisinya antara lain: Kerikil Tajam dan yang Terampas dan yang Putus (1949); Deru Campur Debu (1949); Tiga Menguak Takdir (1950, dibuat bersama Asrul Sani dan Rivai Apin); Aku Ini Binatang Jalang (1986); Koleksi sajak 1942-1949, diperbaiki  oleh Pamusuk Eneste, dan kata penutup oleh Sapardi Djoko Damono (1986); Derai-derai Cemara (1998). Buku kumpulan puisinya diterbitkan Gramedia berjudul Aku ini Binatang Jalang (1986). Karya-karya terjemahannya adalah: Pulanglah Dia Si Anak Hilang (1948, Andre Gide); Kena Gempur (1951, John Steinbeck).

Also Read:  Analisis Puisi Percakapan Malam Hujan Karya Sapardi Djoko Damono: 2022

Sementara karya-karyanya yang diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris, Jerman dan Spanyol adalah: “Sharp gravel, Indonesian poems”, oleh Donna M. Dickinson (Berkeley, California, 1960); “Cuatro poemas indonesios, Amir Hamzah, Chairil Anwar, Walujati” (Madrid: Palma de Mallorca, 1962); Chairil Anwar: Selected Poems oleh Burton Raffel dan Nurdin Salam (New York, New Directions, 1963); “Only Dust: Three Modern Indonesian Poets”, oleh Ulli Beier (Port Moresby [New Guinea]: Papua Pocket Poets, 1969); The Complete Poetry and Prose of Chairil Anwar, disunting dan diterjemahkan oleh Burton Raffel (Albany, State University of New York Press, 1970); The Complete Poems of Chairil Anwar, disunting dan diterjemahkan oleh Liaw Yock Fang, dengan bantuan  HB Jassin (Singapore: University Education Press, 1974); Feuer und Asche: sämtliche Gedichte, Indonesisch/Deutsch oleh Walter Karwath (Wina: Octopus Verlag, 1978); The Voice of the Night: Complete Poetry and Prose of Chairil Anwar, oleh Burton Raffel (Athens, Ohio: Ohio University, Center for International Studies, 1993).

Latar belakang dari puisi ini dijelaskan di bait pertama dari puisi ini yang menjelaskan bahwa latar belakang dari puisi ini adalah pemukiman yang terletak di pinggir pantai, yang ditandai dengan penggantian warna air laut yang berupa garis dimana air dari bagian dangkal pantai yang memiliki kadar garam yang lebih rapat dibandingkan dengan bagian pantai yang mulai dalam yang memiliki kadar garam yang lebih menyebar. Batas dari kedua bagian pantai ini ditandai dengan warna yang kontras antara bagian dangkal dan dalam, warna coklat terang pasir untuk bagian dangkal dan warna biru untuk bagian yang dalam. Kawasan pesisir pantai yang luas ini juga kaya akan ikan yang ditandai dengan banyaknya elang-elang yang berada disana karena mudah untuk melihat ikan di permukaan air yang dangkal, dan pantai tersebut juga memiliki pelabuhan yang ditandai dengan kapal-kapal dari para nelayan, yang merupakan sumber penghasilan utama bagi para warga yang tinggal di pemukiman yang terletak di pesisir pantai.

Also Read:  Ringkasan dan Analisis Puisi Dari Bentangan Langit Karya Emha Ainun Nadjib: 2022

Puisi ini bercerita mengenai seseorang yang pernah tinggal di pesisir pantai dan dia kembali ke pesisir pantai tersebut untuk melihat bagaimana kondisinya sekarang, karena dia sudah lama tidak kembali ke kampung halamannya dan melihat bahwa keadaan di kampung halamannya telah berubah dan tidak sama dengan apa yang dia lihat ketika dulu dia pernah tinggal disana. Semua yang berada disana telah berubah, dari adanya elang-elang yang mencari makan di pantai, kapal-kapal yang berada di sekitar pantai tersebut, batas air dangkal dan dalam yang sudah berubah adanya mega di khatulistiwa pantai tersebut, dan sampai-sampai matahari di tempat itu pun terasa aneh untuknya.

Tidak hanya sampai disitu, kondisi kampung halamannya pun sangatlah berbeda dengan apa yang dia kenal. Dari apa yang dia rasakan, pantai tersebut terasa lebih sepi dan lebih lenggang dari biasanya. Jalan-jalan yang dia lalui ketika berkeliling disana terasa sepi dan lenggang seakan-akan semua orang telah menghilang dari pemukiman tersebut. Ketika dia menemukan orang lain yang hanya dia dengar dan ketahui dari mereka adalah perasaan mengharap dan kerelaan untuk melepaskan apa yang telah direbut dari mereka. Harapan agar hidup mereka kembali seperti seharusnya, ketika dulu tempat itu ramai dan semua orang dapat hidup makmur dengan bekerja sebagai nelayan. Kerelaan untuk melepaskan keluarga dan teman-teman mereka yang memilih untuk berpindah dari pemukiman tersebut karena sulit untuk mencari nafkah sebagai nelayan, karena sumber penghasilan mereka telah direbut dengan kapal-kapal industri penangkap ikan dan kilang-kilang pengeboran minyak yang merusak ekosistem dari ikan, serta banyaknya elang-elang yang berpindah ke pinggir pantai dari bagian tengah pulau karena tempat tinggal mereka sudah digantikan dengan perkotaan.

Tetapi, dia masih merasa bahwa tempat ini adalah tempat tinggalnya yang dulu, dia masih memiliki kenangan-kenangan akan tempat ini yang sangat dia rindukan dan masih ada harapan untuk membuatnya kembali menjadi seperti dahulu, walaupun dia tahu bahwa itulah adalah hal yang susah dan merupakan hal yang sangat berat untuk dilakukan. Sehingga dia mencoba untuk menerimanya saja, tetapi bayang-bayang akan kampung halamannya yang ia rindukan itu tidak akan pernah hilang.

Whether you’re aiming to learn some new marketable skills or just want to explore a topic, online learning platforms are a great solution for learning on your own schedule. You can also complete courses quickly and save money choosing virtual classes over in-person ones. In fact, individuals learn 40% faster on digital platforms compared to in-person learning.

Also Read:  Ringkasan Puisi Hari Ini Seperti Juga Kemarin Karya Seno Gumira Ajidarma: 2022

Some online learning platforms provide certifications, while others are designed to simply grow your skills in your personal and professional life. Including Masterclass and Coursera, here are our recommendations for the best online learning platforms you can sign up for today.

The 7 Best Online Learning Platforms of 2022