Analisis Puisi Yang Fana Adalah Waktu Karya Sapardi Djoko Damono

Analisis Yang Fana Adalah Waktu Karya Sapardi Djoko Damono
Puisi ini memiliki makna berupa kritik kepada manusia, bahwa manusia seringkali lupa akan kodratnya, yang digambarkan di dalam puisi ini dengan membuat pemahaman adalah manusia adalah sesuatu yang abadi, tidak terkalahkan, dan waktu adalah sesuatu yang fana, yang suatu saat dapat menghilang atau habis di dunia ini.

Sapardi sengaja membuat puisi ini dengan pemahaman yang sarkastik dengan cara membalikkan kenyataan di dunia nyata bahwa manusia adalah makhluk yang fana dan waktu adalah sesuatu yang abadi, untuk mengingatkan manusia bahwa manusia bertingkah laku melebihi kodratnya, atau lebih tepatnya membuang-buang waktunya untuk hal-hal yang tidak terlalu penting, yang hanya memberikan kebahagiaan instan dan tidak terlalu berguna di kehidupannya.

Sapardi ingin mengingatkan manusia-manusia yang sudah lupa kodratnya bahwa seiring waktu berjalan manusia akan bertambah tua dan pada akhirnya, ketika mereka sudah cukup tua dan tidak bisa melakukan apapun lagi, mereka akan tersadar bahwa hidupnya selama ini hanya diisi dengan hal-hal yang tidak penting, tidak membawakannya kebahagiaan yang dapat dia nikmati ketika waktunya di dunia ini hampir mencapai batas. Mereka yang lupa akan kodratnya sebagai manusia, akan menyesal di kemudia hari, ketika dia sudah tidak mampu melakukan apapun lagi untuk mengejar hal-hal yang dapat membahagiakannya; mereka dikalahkan oleh waktu.

Dilihat dari sudut pandang dari literatur, puisi ini juga merupakan sebuah puisi kontemporer karena tidak membahas isu-isu yang berkaitan dengan hal-hal yang merupakan isu-isu yang sedang terjadi atau isu-isu sosial, dan tidak mengandung kritik bagi kelompok atau seorang individu; melainkan puisi ini memberikan kritik bagi manusia secara keseluruhan, karena seringkali manusia manapun lupa akan kodratnya sebagai seorang manusia. Konsep agama, yang mewajibkan manusia untuk tidak hanya mengejar hal-hal berbau duniawi, cocok untuk melengkapi makna dari puisi ini. Dalam sebuah agama, penganut agama tersebut diberikan perintah oleh tuhan mereka masing-masing untuk mempersiapkan diri mereka untuk kehidupan setelah kematian, yang mana harus dilakukan ketika mereka masih hidup dunia. Manusia dituntut untuk dapat membagi waktunya antara hal-hal duniawi dan untuk mempersiapkan kehidupan setelah kematian.

Also Read:  Ringkasan Puisi Aku Berada Kembali Karya Chairil Anwar

Implikasi yang terjadi bagi orang yang membaca dan menghayati puisi ini adalah mereka akan tersentuh dan akan merenung, memikirkan apakah hidupnya ini dia habiskan untuk mengejar hal-hal yang membuat mereka senang dan mereka berjalan di bumi ini dengan penuh kesombongan dan keangkuhan tanpa sadar bahwa suatu saat mereka akan meninggalkan dunia ini. Mereka akan merefleksikan apakah mereka telah menjalani hidupnya dengan baik dan membuat hal-hal yang bermanfaat bagi dirinya dan orang lain selama masa hidupnya.

Ide Utama Yang Fana Adalah Waktu Karya Sapardi Djoko Damono

Ide utama dari puisi ini adalah kritik bagi orang-orang yang menghabiskan hidupnya untuk mengejar hal-hal yang tidak bermanfaat dan untuk mengingatkan bahwa suatu saat mereka akan meninggalkan dunia ini, dan seiring dengan waktu yang berjalan, kehidupan mereka menumpuk kesenangan yang fana dan tingkah mereka yang menyia-nyiakan waktu yang akan berubah menjadi penyesalan ketika mereka sudah tidak bisa melakukan hal-hal yang biasa mereka lakukan untuk mencari kebahagiaan, ketika mereka telah dikalahkan oleh waktu, yaitu ketika mereka menjadi tua dan mereka merefleksikan apa saja yang sudah mereka lakukan di dunia ini.


Gaya Bahasa Yang Fana Adalah Waktu Karya Sapardi Djoko Damono

Sudut pandang: Walaupun tidak ditunjukkan dengan jelas di dalam puisi, puisi ini menggunakan sudut pandang dari orang pertama tanpa menggunakan kata subyek Aku. Sudut pandang ini ditunjukkan dengan cara bagaimana baris-baris di puisi itu menunjukkan jalan cerita.  Baris satu sampai empat menunjukkan bagaimana tokoh utama dari puisi ini berpikir mengenai tujuan hidup dan pandangannya mengenai waktu. Baris kelima dan keenam menunjukkan bagaimana seseorang yang dia kenal membalas tentang pikiran keraguannya akan tujuan manusia hidup di dunia ini dan adanya kata “tanyamu” yang menunjukkan bahwa kalimat di baris kelima disebutkan oleh yang sedang diajaknya berbicara mengenai keraguannya akan tujuan hidup dan pandangannya akan waktu yang adalah hal yang fana.

Also Read:  Ringkasan Puisi Yang Fana Adalah Waktu Karya Sapardi Djoko Damono

Majas Metafora: Metafora yang terdapat di puisi ini ditunjukkan dengan membandingkan waktu dan kita, yang dimana keduanya adalah hal yang tidak berhubungan satu sama lain. Tetapi Sapardi menyambungkan keduanya dengan menambah frasa “adalah hal yang fana” untuk waktu dan “adalah yang abadi” untuk kata kita untuk menyampaikan kritiknya terhadap manusia yang lupa akan kodratnya, yang diibaratkan dengan frasa “kita abadi” yang berfungsi sebagai sarkasme  dengan “waktu adalah hal yang fana.”

Simile: Simile di puisi ditunjukkan dengan penggunaan kata seperti untuk membandingkan “detik” yang serupa dengan “bunga” yang sebenarnya tidak memiliki hubungan apapun secara harfiah, tetapi dalam makna dari puisi ini, detik berfungsi sebagai kiasan dari hidup bagi seorang manusia, sedangkan bunga berfungsi sebagai kebahagiaan yang dikejar-kejar oleh manusia sebagai tujuan sepanjang umur hidupnya.

Tema Yang Fana Adalah Waktu Karya Sapardi Djoko Damono

Tema dari puisi ini adalah waktu, dimana manusia seringkali melupakan kodrat dirinya dan merasa dirinya lebih besar dan lebih berkuasa di dunia ini dan seringkali membuang waktunya untuk hal-hal yang tidak bermanfaat dan demi kesenangan yang fana, dan pada akhirnya, ketika waktu mulai menunjukkan betapa abadi dan kekalnya mereka terhadap manusia, yaitu ketika manusia telah sampai di ujung hidupnya, mereka baru menyadari betapa sombongnya mereka dan bagaimana mereka menghabiskan hidupnya untuk hal-hal yang sia-sia dan tidak bermanfaat bagi dirinya dan bagi orang lain.

Tone Yang Fana Adalah Waktu Karya Sapardi Djoko Damono

Suasana yang ditunjukkan di dalam puisi ini adalah suasana kebingungan, karena tokoh utama yang mempunyai pemikiran bagaimana manusia adalah makhluk yang lebih perkasa dibandingkan dengan waktu, meragukan apakah benar pemikiran yang dia miliki itu adalah pemikiran yang benar, bahwa tujuan manusia di hidup ini adalah untuk melakukan apapun untuk mendapatkan kebahagiaan sampai akhir hayat hidupnya tanpa ada hal-hal lain yang harus mereka capai, tanpa perlu memikirkan apakah hal untuk mendapatkan kebahagiaan tersebut bermanfaat bagi dirinya dan bagi orang lain.

Also Read:  Ringkasan Puisi Hari Ini Seperti Juga Kemarin Karya Seno Gumira Ajidarma

Kesimpulan Yang Fana Adalah Waktu Karya Sapardi Djoko Damono

Puisi ini diluar dari cara penulisannya dan diksi yang berada di dalam puisi tersebut, dapat menunjukkan makna dan arti yang sangat dalam,menyentuh dan menginspirasi bagi mereka yang membacanya  untuk tidak membuang-membuang waktu dan membuat manusia untuk berpikir sebelum melakukan sesuatu, dan juga menyadarkan manusia bagaimana kecilnya mereka di dunia ini. Sapardi mampu menyampaikan makna yang sangat bijaksana tetapi dengan menggunakan pilihan kata-kata yang sangat sedikit dan singkat tersebut dapat menyampaikan banyak hal yang sangat berguna bagi siapapun yang membaca dan menghayati puisi dari Sapardi ini.